Thursday, November 1, 2012

Ketika teknologi menjauhkan yang dekat......

Ketika teknologi menjauhkan yang dekat dan  mendekatkan yang jauh
                Pasti  sering denger atau  baca  kata-kata  diatas.  Bener nggak  sihhh....bener  banget.
Suatu ketika disebuah ruangan seorang dokter  saya datang untuk  memeriksakan Rafi yang sedang  sakit.
                Saya       : Met  sore  dok....  ( Pak  Dokter sedang  asyik  dengan  hpnya)
Pak  dokter pun  melirik  dan  menjawab  “ sore!”   Matanya dan Tangannya  masih  asyik  dengan  hpnya
Saya pun hanya  diam menunggu dokter  tersebut  kembali  ke dunia  yang  sama  dengan  saya (  Pak  dokter  sedang berseluncur  di  dunia  maya).  Akhirnya setelah  beberapa  lama  Pak  dokter pun akhirnya  menegur    sakit  apa dek.....  bla  bla  bla.....  Setelah  selesai  memeriksa  dan  menulis  resep,  dia  pun  memberi  resep  tersebut  ke saya.  Saya  pun  berdiri  dan  membawa  resep  tersebut,  belum  sampai  selangkah  menuju  pintu,  dokter  tersebut  sudah  menyambar  lagi  hpnya, dan  kembali  asyik  dengan  dunianya.
Kalo  boleh  jujur  saya  sungguh  merasa  kecewa  dengan sikap  dokter tersebut.  Sebegitu  menariknyakah....  sampai melupakan  etika  yang  ada.
                Suatu  ketika di sebuah  pertemuan  keluarga. Saya  melihat  hanya  yang  tua-tua  saja yang  asyik  mengobrol .  Sedang  sebagian  yang lain  tampak  asyik dengan  hp  ditangan  sambil  sesekali  memberi  komentar,  namun  tetap  dengan  tangan dan mata yang sibuk  dengan hp canggih  tersebut. Kok  bisa  yaa.....
                Mungkin hal tersebut  bukan hal yang mengherankan, mungkin orang  malah  heran kok  saya membahas hal  seperti  ini....  gimana  yaaa  rasanya  ada  yang salah dengan  hal tersebut  yang  akhirnya  membuat  saya  gatel  pengen  berkomentar.
                Rasanya  ada  yang  hilang dengan  adanya  kebiasaan  baru  itu. Dunia  lebih  sepi  dengan adanya  teknologi  karena  manusia  lebih  suka  diam  sambil  senyum sendiri sambil  menatap  benda –benda  seperti  hp, ipad, netbook,blackberry,blueberry sampe  strawberry.  Mungkin  karena  saya yang  gaptek  kali  yaaa....makanya  nggak  tahu asyiknya.Saya  cuma  nggak  suka aja  ngobrol sama  orang tapi  pikirannya  sebenarnya  nggak  ada  disitu.   Dan  lagi  apa  nggak  capek sih  selalu  tahu  keadaan  orang lain  setiap  saat,  apa  nggak  capek  tiap  saat ngecek hp, ngeliat  bb karena  selalu  ada  aja  yang  ngirim  bbm.
                Saya tidak anti teknologi,  malah  termasuk  pengguna teknologi  tersebut...walau banyak  yang complaint  kalo  ngirim  sms ke saya,pasti saya  suka  telat balesnya  hehe....( maklum  sibuk jadi nggak  sempet ngecek  hp).Teknologi  buat  saya  adalah  alat  yang  bisa  memudahkan  pekerjaan,  tempat  belajar  hal-hal  baru,  tempat  curhat  sambil menggali  bakat menulis  saya  yang  terpendaammm  jauhh  banget..... Mudah-mudahan  saya  tetap  bisa menempatkan  teknologi untuk  hal  tersebut  bukan sebagai  tempat yang  menjauhkan  saya  dari  orang –orang  yang  ada didekat  saya. 

               


 
               

Sunday, August 5, 2012


 HORRE......AKU SUDAH SEKOLAH

 Hari  pertama  masuk  sekolah  pastinya  membawa  kegembiraan  tersendiri  buat  setiap  anak.  Khususnya untuk  Fira  dan  Rafi  yang  tahun  ini  duduk  di  kelas  II  SDI  Al  Ikhlas Cipondoh, Zefira  di  kelompok  bermain  |TKN Pembina Akhlakul  Karimah Kota  Tangerang.

Suasana  di   TKN Pembina tempat Fira  bersekolah  tampak  ramai,  karena  orang tua  masih  banyak  yang  menemani  putra-putrinya.  Ada  yang  tampak  malu,  ada  yang  sibuk  memberi  makan  anaknya  ada  yang menangis  karena  tidak  mau  ditinggal  mamanya  kerja.  Kalo  Fira....ehm  kayaknya  lupa  kalo  mamanya  masih  nungguin. Alhamdulillah  Fira  termasuk  anak mandiri  walau  masih kelihatan  bingung.

Kelas pun  dimulai,  diawali  dengan  berbaris  bersama dilapangan,  para orang tua  mulai menyingkir  walo  sebagian masih  ikut  berbaris  karena  anaknya  masih  ngambek  takut  ditinggal  sendiri.
            Saya  duduk  dibelakang  barisan sambil memperhatikan mereka.  Ada  kata  kata  dari  Ibu  Guru  di  TK  yang  membuat  saya  tersenyum`
 Ibu  Guru  itu  berkata  "  Ayo  siapa  yang  mamanya  tadi  pagi  sudah  keringetan?"
                                     "  Siapa  yang  mamanya  deg-  deg an   anaknya  mau sekolah ?"
Aduh  itu  bu  guru  tahu  aja...kayak  paranormal jadi terbayang  kehebohan dipagi  hari  sebelum  berangkat  kesekolah. Gimana susahnya nyuruh anak- anak  mandi trus  sarapan  dan  lain  - lain.  Hadeeh...  kayaknya  separuh  energi  dalam  satu  hari  habis  dipagi  hari.
         Sampai  disekolah  terkadang  suka  ngotot  mo  nungguin  anak-anaknya  padahal  gurunya  sudah  mengingatkan  kalo  anaknya  sudah  mandiri  sebaiknya  ditinggal  aja...  tapi  yang  namanya  orang  tua  pasti  pengen  tahu  banget  alias  kepoooo  dehhh  kegiatan  anaknya.

 Jadi  flash  back  waktu  Rafi  dihari  pertama  masuk  sekolah...
      "  Hayo  ada  yang  tahu nggak  balonnya  warna  apa?"  tanya  salah  satu  ibu  guru.
         Saat  itu  hampir semua  mata  orang tua  menatap  kearah  anaknya  masing-  masing  termasuk  saya  dengan  tatapan  harap  harap  cemas....  bisa  nggak  yaa  jawabnya. Malah  sebagian  ibu  ada  yang  sibuk  membisikkan  warna  balon  ke kuping  anaknya  termasuk  saya  hehehe...
        "  Ehhh... anaknya  yang  ditanya  kok  mamanya  ikut  deg-degan....?  kata  bu  guru  lagi.
Jiaaaah  tahu  aja.........  kenapa  yaa  anak-anak  yang  ditanya,  mamanya  ikut  stress. Rasanya  malu  aja  kalo  sampai  anaknya  sampai  nggak  bisa  menjawab  padahal  pertanyaannya  gampang  gitu ...  dan  rasanya  bangga  saat  mereka  bisa  menjawab  kesannya  anak yang  menjawab  paling  pinter  sedunia...  lebayyyy`
   
       Perasaan  itu  datang  kembali, saat  hari  ini  mengantar  Fira,  hati  ini  rasanya  gemes  melihat  mereka  yang  biasanya  berani kok  malah jadi  manja,  yang  biasanya  gak  disuruh  nyanyi  udah  teriak- teriak  giliran  di  suruh  nyanyi  malah  diam  malu-  malu.....

Ehmmmm   apa  yang  salah.....  wajar gak  sih  punya  perasaan  seperti  itu. Menuntut anak-anak  itu  seperti  itu?

Yupp  ada  yang  salah....  ada  yang  terlupakan  kalo  sebenernya  kita  menitipkan  mereka  kesekolah  untuk  belajar,  untuk  berproses  dari  tidak  bisa  menjadi  bisa,  dari  tidak  tahu  menjadi  tahu....  kenapa  harus  terbebani  oleh  titipan  rasa  bangga  dari  orang  tua.  Bukan  sekarang  waktunya  mereka  memberi  kebanggaan  untuk  orang  tuanya  tidak  dihari  pertama  mereka bersekolah. Masih  banyak  waktu untuk  mereka mengukir  senyum  bahagia  diwajah  orang  tuanya. Saat  ini  mungkin  saatnya  tersenyum  saat  mereka  berbuat  salah  atau  memeluk  mereka  saat  mereka  belum  merasa  nyaman  dengan  suasana  baru  yang  saat  ini  mereka  hadapi.

                Aku  anak baru  tidak  takut  dan  malu  karena  ibu  guru  sangat  sayang  padaku
                Mama  dan  Papa  silakan  pulang  dulu
                Tiba  waktu  pulang  Mama  Papa  Jemput  aku....  Horeee

Nyanyian  itu  membangunkan lamunan saya....  Tak  lama  saya  lihat  Fira  berlari  menghampiri  membawa  souvenir  cantik....  Horee  aku  udah  sekolah..

Selamat  hari  sekolah   anak-anakku.....  ENJOY  STUDYING.......  BE  HAPPY  WITH  YOUR  SCHOOL

                               



.














Monday, May 14, 2012

Melepas penat sesaat

Enjoy the journey, take  a rest  for  a while. ( Yogyakarta  27  April  2012)
Kelelahan,  kepenatan  dan  rasa jenuh  terkadang membuat  seseorang  tidak bisa memberikan prestasi secara maksimal.
Terkadang  ada kecenderungan  kita mengabaikan  rasa  lelah  yang  datang,  memaksa diri melebihi kemampuan.  Sadarkah  kalau  hal  itu  akan  menyakiti diri....

Ibu  adalah  sosok  yang  paling  sering  mengabaikan  rasa  lelah.  
Seorang  ibu  akan  melupakan  lelahnya ketika  merasa  begitu  banyak  hal  yang  harus  dikerjakan, memaksa diri  untuk  tetap  terjaga saat  buah  hati  tak  kunjung  terlelap. Seorang  ibu  dilarang mengantuk  ketika  anaknya  belum  selesai  mengerjakan  tugas sekolahnya  dimalam  hari,  seorang  ibu  harus  lupa  kepenatan  tubuhnya  ketika  melihat  rumah  yang  seperti  kapal  pecah  dan  bergegas  untuk  merapikannya.

Seharusnya......
Seorang  ibu  terkadang  harus  berhenti  sebentar......
Seorang  ibu  harus  punya  waktu  sebentar  untuk  dirinya........
Seorang  ibu  seharusnya  punya  waktu  untuk  sekedar  merawat  dirinya....

Tidak  hanya  seorang  ibu,  bahkan  tiap  orang  di  dunia  ini  terkadang  harus  berhenti  sejenak melepas  penat  walau  hanya  tuk  sesaat....




Wednesday, April 18, 2012

it's not my first priority....

Apakah  menyukai  sesuatu  yang  branded  dimulai  sejak  remaja?

Soalnya  heran  aja  kalo  lihat  remaja  zaman  sekarang  dengan remaja   zaman  saya           (  hello.....  gak  usah  pengumuman  kalee  kalo udah  tua)....  pasti  banyak  yang  bilang  ya...  jelas  lah  sekarang  semuanya  sudah  lebih  modern  dan  lebih  canggih  dan  informasi  pun semakin  cepat. 

Buat  saya masa  remaja adalah  masa  yang  paling  indah, masa dimana kita  gak perlu  mumet  dengan  segala tuntutan  hidup,  paling  yang  bikin  pusing  cuma  urusan  ulangan  sekolah  trus  masalah  cowok  deh...  hehe,  kalo  cuma masalah penampilan  kesekolah  kayaknya  gak  ada  yang  peduli  atau  sayanya  yang  gak  peduli  yaa  (  itu perlu  dipertanyakan).  Nggak  ada  yang  nanya  sepatu  merk  apa,  tas  model  apa,  dan  dulu  memang belom  musim  handphone (  adanya  musim  rambutan... sama musim duku...hehe),  jadi  gak  ada  tuntutan  untuk  punya  hp  model  yang  terbaru......

Cuma  pernah  suatu  kali  temen  sma  saya cerita,  kalo  dia  musti  nabung  lama  banget  untuk punya  jam  yang  merknya XXX (  emang  ada  merk  gitu?) pokoknya  branded  deh, jamnya  emang  bagus.  Berhubung  saya  gak  punya  jam  beberapa  hari  kemudian  saya  pergi  ke  pasar  sama  nyokap.Saya  udah  inget  -inget  model  jam temen  saya ....  udah  niat  banget  kalo  pengen  beli  yang  kaya  gitu  paling  warnanya  aja  yang  berbeda.  Sesampai  dipasar  coba  lihat...  cari  ....  dan  ahaaa.....  itu dia  jam  yang  dicari, persis  banget  karena  saya  suka,   saya  pilih  yang  warna  merah  marun...terus  nyokap  mulai  nawar  deh...pas  dibeli  ternyata  gak  mahal  kok...  kenapa  temen  saya  musti  nabung  lama  yaaa  buat  beli  jam  itu  heran  juga  sih....  jawabannya  terjawab  setelah  beberapa bulan  kemudian  kalo  jam  saya  catnya  mulai  pudar  walo  tetep  nyala  dan  jam  temen  saya  masih  bagus....ternyata  jam  saya  palsu  alias  gak  original  alias  kw.....hiks  hiks.

Perjalanan  berlanjut  disaat  kuliah,  punya  temen-temen  yang  cuek  dan  asyik  banget, masih gak  ribet  sama  penampilan.... pake  celana jeans  belel  sama  kaos, tasnya  jahit  sendiri  yang  modelnya  cuma  kotak  trus  disablon  sama  nama  tempat  kos  (  sahabat-sahabatku  apakah  kalian  masih  inget.?).  Saat  itu  asyik asyik aja  padahal  kalo  diinget  sekarang  cupuu  banget  yaa....  hehe.  Tapi berhubung percaya diri sedang  tinggi so enjoyyy aja........

Sebenernya  gak  kepengen  menghubungkan  dengan  keadaan  saat  ini,  tapi kebiasaan  masa remaja tersebut  kayanya  berpengaruh  dengan  pola  pikir  saya  saat  ini.  Ada  saatnya  saya  berada disebuah  komunitas  yang  mementingkan  penampilan,  kehidupan glamour,  rasa  tertekan, minder  trus  berharap  sama dengan  orang  di  komunitas  tersebut,  pasti  akan  saya  rasakan.  Bohong  kalo  nggak  ngiri  melihat  orang  lain  dengan  tas  branded  berharga  jutaan, dengan penampilan  wahhhh  haahhh  ....  pasti  pengen khan. Tapi  entah  kenapa  alam  bawah  sadar  saya  akan  bilang  "  That is not  my  first priority  in  my  life.....

Intinya  kenapa  harus  sama  seperti  mereka,  kalo  memang  punya  prioritas  lain  yang  lebih  penting  dalam  hidup  ini.  Kalo  saya  akan  memilih  membeli  tas  yang  berkualitas bagus dengan  harga  terjangkau sesuai  dengan  kebutuhan bukan  sesuai  dengan  warna  baju  hehehe. Membeli  sesuatu  karena  memang  membutuhkannya, bukan  karena  ingin  ikutan  trend.  Pakai  smartphone  boleh  aja,  selama  hal  itu  bisa  mendukung  pekerjaan  atau  aktivitas  kita,  kalo  cuma  buat  bbm  tapi  gak  bisa  browsing  kayanya  sayang  banget  dehhh.  Dan  jangan  sampai  keinginan  untuk  sama  dengan  orang  lain,  untuk  bisa  kelihatan  trendy  justru  membebani  hidup kita.


Yups....berkali-kali  saya  bersyukur  tidak  terbebani  dengan  hal  seperti  itu,  saya  bersyukur  hidup  semenjak  kecil  hingga  dewasa  hidup  dilingkungan  yang  membuat  saya  pintar  memilih  dan  memilah  yang  sesuai  untuk  hidup  saya.  Menjadi  orang  yang tidak  mudah  terpengaruh  dan  pastinya selalu mensyukuri  apa yang  dimiliki saat  ini.
 






Monday, April 9, 2012

AKU SENANG SOALNYA........



 Suatu  sore  dalam  sebuah  obrolan  santai  dengan kakak saya  yang  seorang  kepala  sekolah  TK,  dia berkata  "  Ternyata  ukuran  bahagia  seorang  anak  itu  kadang  berbeda  dengan  yang  dipikirkan  oleh  orang tua  yaa ,"  
" Maksudnya ?" tanya  saya  gak  nyambung.
" Tadi  waktu  di  kelas,  iseng  nanya  sama  anak-  anak",
"  Nanya  apa?"  tanya  saya  penasaran
" Saya  tanya  ke  anak-  anak,  APA  YANG  HARI  INI MEMBUAT  ANAK- ANAK SENANG  DAN  BAHAGIA,"
Anak  -  anak TK  itu  pun  menjawab  :
 "  Bu  guru,  aku  senang  karena  hari  ini  mama  aku  mandiin  aku,"
 "  Aku  senang  soalnya  papa  aku  yang  nyampoin  rambut  aku,"
 "  Kalo  aku  seneng  soalnya  mama  aku  yang  anterin  aku  sekolah,"

SPEECHLESS.....  
     Begitu  sederhana  tapi  kok  nggak  kepikir  yaaa,  kalo  hal  yang  menurut  saya  sebagai  orang  tua  merupakan  hal  kecil,  yang  cuma  sekedar  rutinitas  biasa, merupakan  hal  yang  membuat  anak-  anak  itu  senang. 
 Mengapa  anak-  anak  itu  tidak  meminta  materi  yang  susah  payah  kita  cari, 
 Yang  terkadang  terlontar tanpa  sengaja  " Kamu  tahu  nggak  sih  kalo, Mama  dan  Papa  cari  uang  buat  kalian"
Padahal  bukan  uang  yang  mereka  minta  saat  ini,  mereka  hanya  minta  sekedar  dipeluk,  disayang....
diperhatikan.
Obrolan  diatas  membuat  saya  semakin  sadar  kalau  anak-  anak  seusia  mereka  bukan  hanya  butuh  materi  berlimpah,  fasilitas  bagus..... mereka  butuh  kasih  sayang.

Lalu  saya  mencoba berpikir  dalam  posisi  saya  sebagai  orang  tua,.....
Ternyata  saya  pun  merasa  seperti  itu,  saat  anakku  Fira  dan  Rafi  berebut memijit  sayadengan  tangan - tangan  mungil  mereka  (  jarang  sihh....  biasanya  pake  dipaksa  hiks  hiks),  kok  rasanya  senang  yaaa...
Itu  yang  kadang  terlupa  ternyata  sampai  kita  menjadi  tua  pun  bukan  materi  berlimpah  yang kita  minta  dari  anak-  anak kita,  tapi  sekedar  diperhatikan  dan  disayang. 

DUHHH.....JADI  inget  nyokap..... sudahkah  aku  menelponnya  hari  ini  just  to  say....
"Mamie  lagi  ngapain..."
"Biasa  deh  nonton  TV...."
bla...bla...bla

Mungkin  kita  akan  semakin  sibuk  tapi  jangan  sampai  kesibukan  itu  justru  mengorbankan  orang-orang  yang  kita  sayangi,  dan  jangan  pernah  lupa  kalau  materi berlimpah  tidak  bisa  menggantikan  pelukan  sayang kepada  anak  anak  kita.....

RAFI... FIRA ,  I  LOVE  YOU
  


Friday, March 2, 2012

SIAPA YANG SALAH...........

          Cerita  ini  sebenernya  udah  lama....  tapi  baru  sempet diposting,  biasa  deh  sibuk  shooting  sama  pemotretan ... hehe  gak  percaya  khan  alhamdulillah  kalo  gak  percaya.  Hari  itu  hari  kamis,  tapi  tanggalnya  lupa...waktu  itu  matahari  sedang bersinar  terik,  angin  berhembus  sepoi-sepoi....suasananya pas  banget  buat tidur leyeh-leyeh  sambil  makan  kripik  di depan tipi....muantappp...Makanya  semangat  banget  buat  cepet- cepet  pulang dari  sekolah  dan  kebetulan  jam mengajar pun sudah  habis.... pas  sampai  parkiran   baru  naek  keatas  motor,  terasa  ada  yang  berbeda...  apa  yaaa......... Oh..Oh.........ban kempes...
           Sebelum  lanjut  thanks  to  bang  udin  yang  sudah  membantu  mendorong  motor  ke  tukang  tambal  ban  terdekat .Niat bersantai  pun  tertunda  karena  harus  nambal  ban  dulu. Rupanya  selain  tempat  tambal  ban  disitu  juga  tempat  ngumpul  supir  angkot  buat  istirahat.
          Salah  seorang  supir  angkot  menegur  saya  "  Ibu  ngajar  yaa....?
          Saya  pun menjawab  " Iya,  Bang!
Dalam  hati saya  berpikir, mungkin  wajah  saya  mencerminkan  wajah  guru  banget  yaaa, guru  baik  hati,  tidak  sombong  dan suka  menabung....eits ngarepp... ternyata  bukan  itu  alasannya  sodara-  sodara ....jelas  aja  si  Bapak  tahu  karena  hari  itu  saya  pakai  seragam  batik  PGRI .. (  makanya  saya  inget  kalo  hari  itu  hari  kamis).
           "  Tapi  saya heran  makin  banyak  guru  yang  mengajar,  makin  banyak  murid  yang  kurang  ajar! kata  si  Bapak  tadi  sambil setengah  berteriak  memancing  perhatian beberapa  orang  yang  ada  disekitar  itu.
            Gubrak...rasanya  mo  kabur  dengernya, andai  saja  ban motor belom  dipretelin mending  dorong deh  ketempat  lain. " Iya  tapi  khan  yang  namanya  guru  tidak  pernah  mengajarkan  muridnya  untuk  kurang  ajar, Pak! ujar  saya menanggapi  perkataan  si  Bapak  tadi.
            "  Ya  tapi  buktinya,  lihat  berita  di  koran,  sambil  mabuk  pakai narkoba  akhirnya  nabrak  orang, apa  nggak  kurang  ajar  itu.  Belum lagi  kasus  korupsi...  bla  bla  bla.........(  sorry  Pak,  saya setengah  dengerin,  setengahnya  lagi  tutup  kuping)
             Akhirnya  saya  pun  tidak  menanggapi  hanya  manggut -manggut  berharap  segera  keluar  dari  tausiah  atau  curhat  si  bapak. Tidak  lama  Bapak  itu  pun  masuk  kedalam  bengkel  mau  makan  dulu  katanya  (  alhamdulillah...).  Setelah  itu  saya  berpikir....kenapa  hati  saya  merasa  tertusuk  mendengar  ucapan  bapak  tadi, saya  mengerti  si  Bapak  tidak  bermaksud  meremehkan  profesi  guru,  dan  saya  paham  kalo  ucapannya  itu  semata  ungkapan  rasa  kecewa  melihat  akhlak  anak-  anak  sekarang yang  semakin  jauh  dari  akhlakul  karimah.
              Ucapan  Bapak  tadi  kembali  menyadarkan  saya kalo  untuk  menjadi  guru  bukan  sekedar  mentransfer  ilmu  yang  ada  dibuku  teks  sekolah, tapi  juga  harus  mentransfer  nilai-nilai  kehidupan, dan juga pengalaman hidup  yang  nantinya  bisa  dijadikan  pertimbangan  mereka  saat  mereka  dihadapkan oleh persoalan hidup.
             Menjadi  guru  bukan  sekedar  memberi  nilai siswa  berdasar  kertas  ulangan,   menjadi  guru  berarti menyediakan  tempat  buat mereka  untuk  dipahami  dan  dimengerti. Menjadi  guru  berarti  memiliki  tanggung  jawab  moral atas  tingkah  laku  mereka. Lalu  ketika  mereka  mengambil keputusan  yang  salah  dalam  hidup mereka,  siapa  yang  salah.......
Guru,  orang  tua,  lingkungan pastinya  semua  ikut  bertanggung  jawab,  Namun yang  paling  bersalah  adalah  saat  kita tidak  mau  lagi  berlelah-lelah  mengingatkan  mereka  untuk  terus  berbuat  yang  tidak  salah.
 
            
         

Wednesday, December 28, 2011

Nyai vs Konsultan keuangan

Siapa sangka.... dan  tak  disangka- sangka.... duhh  bahasanya  ribet  banget  sihhh

Semua  berawal  saat  badan  ini rasanya  gak  enak  banget, dan  kayaknya  masuk  angin,  badan  lemah  letih  dan  lesu,  tidak  bertenaga... akhirnya kepikiran  buat  urut  badan,  pasti  enak  nih....
Dan  alhamdulillah,  si  Nyai  lagi  gak  ada  orderan  ngurut,  jadi  bisa  dateng  kerumah  buat  ngurut.

Prosesi  mengurut  pun  dimulai,  awalnya  masih  obrolan  standar  seputar  kegiatan nyai, kabar  cucunya  dsb,  gak  terasa  kalo  ngobrol  sama  nyai  semua  hal  bisa  diobrolin.  Terkadang  heran  deh  sama  tukang  urut,   kenapa  yaa  mereka itu enak  banget  diajak  ngobrol, mungkin  itu  salah  satu  kelebihannya yaa,  karena  sambil  diurut  bisa  sekalian  curhat,  jadi  gak  cuma  badan  yang relax,  pikiran  pun  jadi  santai,  sungguh  suatu  teori  yang  tidak  ilmiah  dan  sangat  aneh...  hehehe.

Akhirnya  setelah  beberapa  ngobrol  ngalor  ngidul,  ngiri nganan (  emang  ada..),  sampailah pada  suatu  percakapan  yang  mengesankan  buat  saya.
Kata  Nyai  "  sebagai  seorang  istri  harus  bisa  jadi  pendaringan  buat suami,"
Ungkapan  yang sering  saya  denger  karena  ibu  saya  pun  sering  ngomong  begitu,
buat  pancingan  saya  bilang "  maksudnya  apa  nyai...?
Kata  Nyai  "  Istri  itu  harus  bisa  mengatur,  mengolah  dan  menyisihkan  pendapatan  dari  suami,"
Ehem  secara  teori  emang  gitu  khan  tapi  aplikasinya  susah  banget.
Kata  Nyai "  Berapa  pun  pendapatan  suami,  harus  pinter  mengaturnya,"
" Lha  kalo  kurang  gimana  Nyai," sahutku  ngeyel 
Kata Nyai " Pa sti  ada  lebihnya,  dulu  suami Nyai almarhum  itu  pedagang, kadang  kalo  lagi  untung  bawa  duit  banyak,  kalo  sepi yaa  sedikit,  tapi dapur  kan  musti  tetep  ngebul,"
"  Terus  Nyai.....,"  tanyaku  mulai  penasaran.
"  Dulu  tiap  kali  Nyai  mo  masak  nasi,  pasti  Nyai  sisihkan  segenggam  beras,  terus  taruh dikaleng.  kalo  sekiranya  masih  ada  sisa  nasi  kemaren,  sisihkan  dua  sampai  tiga  genggam  beras,  terus seperti  itu setiap  hari,  nanti kalo  udah  banyak beras  itu  dipakai  buat  makan,  uang yang  seharusnya  buat  beli  beras  dikumpulin ,  begitu  terus,"
Nyai....  saya jadi  gak  bisa  ngomong  ngedengernya.  kok  bisa.....

" Yang  namanya  suami  terkadang  gak  tahu tuh  uang  buat  apa,  yang  penting  dia  makan,  anak-anak  makan,  kalo  gak  punya  duit  buat  modal  dagang  paling  juga  ngutang.  Dan  biasanya  Nyai  yang  disuruh  ngutang .Tapi  Nyai  gak  mau  ,  malu  rasanya  walo  ngutangnya  ke orang  tua  sendiri. Kalo  udah  begitu  baru  deh  uang  yang  dikumpulin  tadi Nyai  keluarin  dari  dalam  tanah,  soalnya  narohnya  didalam  toples  terus  ditimbun  tanah."

Nyai  sadarkah  engkau  kalo  saat  ini  sebenernya  Nyai  bukan  sekedar tukang  urut  tapi  seorang  konsultan  keuangan (  sorry  buat  konsultan  keuangan  yang  aseli....  gak  maksud  membandingkan).

Yup.... mungkin  buat  sebagian  orang  itu  cuma  obrolan  iseng,  tapi  buat  saya  itu  ILMU....  dari kearifan  seseorang yang  tidak pernah  saya  sangka.  Alhamdulillah  saya diingatkan  lagi  untuk  jadi  istri  yang  selalu  bersyukur,  berapapun rezeki  yang  didapat  dari  suami.  Putar  otak  bagaimana  mengaturnya,  dan  yang  pasti  tanamkan  rasa  malu  untuk  berhutang  kalo  hanya  untuk  membeli  barang  yang  bersifat sekunder dan  gak  penting  (  kalo  rumah  dan  mobil  bolehhh  donk....hehehe),Rajin  menabung  untuk  hari  esok.

Tak  disangka  Ilmu  didapat  dari  seseorang   yang  tak  disangka.  Thanks  ya  Nyai  semoga  bermanfaat  nih  ilmunya......